si mbak

Hari ini menunggui kakak di sekolah.

Kalau hari-hari biasa, kakak sudah berani ditinggal. Nanti pulangnya dijemput lagi. Tapi hari ini ada kegiatan berenang. Mau ga mau saya harus ikut mengawasi kakak.

Buat ibu-ibu pengangguran seperti saya, kegiatan antar jemput anak sekolah bisa dilakukan sendiri. Lain dengan ibu bekerja yang mau ga mau, terpaksa menyerahkan tugas antar jemput sekolah ke si mbak.

Ada satu mbaknya teman si kakak yang bikin saya prihatin.

Saya ada di sebelah tangga luncuran ketika si anak jatuh. Refleks, saya peluk dan elus bagian kepala yang terbentur. si mbaknya datang, dengan nada bicara yang sangat kasar malah terkesan menghardik si anak. Saya diam saja.

Lalu kegiatan sudah selesai. Karena tempat mandi mengantri, saya biarkan anak saya bermain-main di dalam kolam. Saya juga melihat si anak tadi masi berada di kolam.
Si mbak datang. Dengan segala upaya dia menyeret si anak untuk segera naik dari kolam. Masih dengan nada bicara yang kasar, dia sibum mengancam sambil menyeret tangan si anak.

Ouch.
Kalau di sekolah yang banyak ibu-ibu saja perlakuan si mbak seperti itu ke si anak, bagaimana kalau dirumah? ketika tidak ada siapapun? Ngeri,saya.

Semoga, saya masih bisa terus ada buat kakak selama dia masih butuh saya. Semoga kakak tidak perlu berada di tangan orang yang salah.

Advertisements

belajar!

Saya ini tinggal di kontrakan yang mepet-mepet sama tetangga. Jadi kalo rumah lagi sepi, saya bisa denger tuh kalo mbak tetangga ngomel ke anaknya. hihi.

Belakangan ini saya sering denger si mbak teriak-teriak ke anaknya karena anaknya ga mau belajar. Malamnya, si mbak teriak-teriak lagi. Kali ini ngajarin anaknya. Tapi dengan penuh teror, ancaman, dan makian.

Saya jadi kasian sama anaknya.
Ini ibu sendiri yang neror untuk jadi pintar. Belum lagi, tekanan yang di dapat disekolah. Yang begini malah bikin anak-anak jadi antipati sama yang namanya belajar. Denger kata brlajar pun udah males duluan.

Saya jadi ingat waktu saya kecil.
Saya ga pernah bisa belajar di tempat yang ramai dan berisik. Kakak saya ada 4. Tentu saja rumah ga pernah sepi. Tiap selepas jam makan malam, kakak perempuan saya selalu sudah standby di meja makan. Berbagai buku di jembreng di meja. Dia sibuk nulis-nulis. Pencitraan, ceritanya. Saya? main videogame, baca komik, baca majalah, coret-coret buku gambar. Ibu saya sering banget komentar, “Kayak mbak itu lho…rajin. Jangan main terus.”

Nilai-nilai saya toh tetap diatas rata-rata *nggaya*. Mbak saya? nilainya selalu dibawah rata-rata. Mungkin dia terlalu sibuk menulis, sampai-sampai tidak paham dengan apa yang di tulisnya.

Di SMP, baru saya menemukan cara jitu belajar dengan tenang. Saya susah tidur. Maka saya mulai baca buku ketika semua orang sudah tidur. Lebih efektif buat nyangkut di otak. Minusnya sih, karena ga ada yang liat, jadi ga ada pencitraan yang bikin saya terlihat oh-anak-ini-rajin-banget-deh.

Di sekolah anak saya, banyak ibu-ibu yang ngeluh karena sekolah terlalu banyak bermain. Kurang dipaksa buat belajar abjad sama belajar alquran. Ya menurut lo? Judulnya aja kelompok bermain. Playgroup. Ya kegiatan utamanya main lah! Bahkan ada ibu yang ekstrim mindahin anaknya ke sekolah lain supaya anaknya dipaksa belajar. Serem deh.

Beberapa kali, anak saya mogok sekolah. Dan saya selalu bilang, kalau ga sekolah nanti ga bisa main sama teman-teman lho. Ya memang, alasan utama saya masukin anak saya ke sekolah adalah supaya dia punya teman. Saya ga pingin dia dipaksa belajar pelajaran yang baru saya dapet di kelas 4 sd kok. Di rumah, saya sediakan mainan yang lumayan bikin dia belajar. Bahasa asing pun dia belajar sendiri lewat mickey mouse clubhouse. Televisi ga negatif-negatif amat kok buat anak. Asal jangan dikasi nonton sinetron yak!

Intinya sih, belajar itu ga perlu dipaksa. Jangan karena peer preasure antara ibu-
ibu yang kepingin tinggi-tinggian ranking, malah jadi ngorbanin anak sendiri dengan bikin mereka setres.

here we go again….

Okay.

I’m bringing this up again.

Beberapa waktu yang lalu saya pijet di rumah ibu. Konon ini tukang pijet mijetnya enak banget (yg ternyata ga juga. Pegel-pegel di badan saya ga ilang pun!). Pas sampai di perut, saya bilang jangan pijat perut, ada bekas operasi. Lagipula saya ga suka perut saya dipegang-pegang orang.

Kemudian si tukang pijit ini mengeluarkan pernyataan yang bikin saya ilfil. Dia bilang ke ibu saya, perempuan jaman sekarang ga mau sakit melahirkan, jadi milih di operasi saja (menurut lo? ga cuma sakit bertahun-tahun akibat perut disobek, masi sakit hati pula liat bill rumah sakitnya! ga sakit menurut lo?!). Ibu saya pun dengan tanpa memikirkan perasaan saya, mengiyakan dan mereka mulai saling berbangga bisa melahirkan lebih dari satu anak secara normal. Bayi yang bersih, gendut, lucu.

Saya bisa saja bilang bahwa jaman sekarang, perubahan hormon akibat makanan dan lingkungan, dan perkembangan ilmu pengetahuan, memberi efek pada cara manusia berkembang biak. tapi saya memilih pura-pura tidur saja. toh otak mereka ga bakal nyampe kalo saya jelaskan.

Dari sejak usia kandungan 3 bulan, kandungan saya bermasalah. Plasenta previa. Jalan lahir bayi saya tertutup. Dokter saya dengan sabar, dari bulan ke bulan mencoba menenangkan saya, siapa tau plasenta bisa bergeser dan bayi saya bisa lahir normal. Dan pada saatnya bayi lahir, plasenta itu sama sekali tidak bergeser. Tidak ada kontraksi. Tidak ada bukaan. Air ketuban sudah pecah. Dan terima kasih pada ilmu pengetahuan dan tehnologi, saya sampai saat ini masi bisa memeluk anak saya.

Okelah ibu saya dan si tukang pijet itu berhasil mengeluarkan bayi-bayi dari rahim secara ngeden. Tapi dimasa yang sama, ada perempuan-perempuan tertentu yang juga mengalami gangguan kehamilan seperti saya, karena minimnya ilmu pengetahuan dan tehnologi pada saat itu, kemungkinan tidak dapat memeluk bayi mereka. Banyak ibu yang kehilangan bayinya karena dukun bayi terlambat mengeluarkan bayi dari rahim ibunya. Tidak sedikit ibu yang juga harus meninggal karena tidak tahu ada gangguan dalam kehamilannya sehingga mempersulit proses kelahiran.

Saya bersyukur kok, sampai detik ini masi bisa peluk anak saya meskipun saya ngelahirinnya ga ngeden. Mungkin, kalau saya hanya di bantu dukun bayi, hari ini saya tidak bisa memeluk anak saya. Atau bahkan hari ini saya tidak bisa menulis blog ini.

Saya bersyukur hidup di jaman saya.

susu

buat ibuk2 yang baru punya balita ni ya, susu bisa jadi masalah sensitip banget.

Buat saya, si ating bisa lepas dari botol susu di usia ke tiga itu sudah luar biasa banget. Sebagai gantinya, saya berikan susu uht. Itu pun saya berikan setelah serangkaian riset dan mengumpulan data lewat mbokde google *hayah*. Secara logika pun, sebenarnya bisa dengan mudah disimpulkan bahwa susu bubuk itu dipertanyakan keutuhan kadar gizinya. Lha wong dari cair dijadikan bubuk. Ya pastinya si susu harus melewati serangkaian prosedur yang cukup membahayakan bagi si susu.

Memang sih, kalau lihat iklan-iklan susu formula yang gegap gempita menjanjikan anak anda cerdas kalau minum susu itu, bisa bikin orang tertarik tanpa merasa perlu mericek lagi. Buat saya, susu ya cuma susu. Bukan superfood. Anak saya ga bakalan jadi pinter cuma karena minum susu. Saya lebih senang liat anak saya lahap makan sayur dan buah. Saya mengurangi jatah susu anak saya bukan karena pelit, tapi karena dia lebih banyak makan sayur, buah dan keju. Saya pilih susu uht bukan karena malas cuci botol dan cuma pengen praktis, tapi saya justru memikirkan kesehatan anak saya. Saya ga kepingin thh, punya anak super jenius. Saya cuma kepingin anak saya tumbuh dengan sehat dan gembira. Dan itu adalah tugas saya untuk mengarahkan anak saya. Bukan peran si susu.

Saya tau, kadang saya terlihat sangat cuek dan ga perdulian. Tapi untuk anak saya, saya berusaha memberikan yang terbaik. Saya benci setengah mati pada diri saya, bahkan sampai sekarang, kalau mengingat saya tidak bisa melindungi anak saya dari jahatnya susu formula. Rumah sakit tempat saya melahirkan, mencekoki bayi saya dengan susu formula mahal karena alasan saya tidak bisa menyusui karena melakukan operasi caesar.