belajar!

Saya ini tinggal di kontrakan yang mepet-mepet sama tetangga. Jadi kalo rumah lagi sepi, saya bisa denger tuh kalo mbak tetangga ngomel ke anaknya. hihi.

Belakangan ini saya sering denger si mbak teriak-teriak ke anaknya karena anaknya ga mau belajar. Malamnya, si mbak teriak-teriak lagi. Kali ini ngajarin anaknya. Tapi dengan penuh teror, ancaman, dan makian.

Saya jadi kasian sama anaknya.
Ini ibu sendiri yang neror untuk jadi pintar. Belum lagi, tekanan yang di dapat disekolah. Yang begini malah bikin anak-anak jadi antipati sama yang namanya belajar. Denger kata brlajar pun udah males duluan.

Saya jadi ingat waktu saya kecil.
Saya ga pernah bisa belajar di tempat yang ramai dan berisik. Kakak saya ada 4. Tentu saja rumah ga pernah sepi. Tiap selepas jam makan malam, kakak perempuan saya selalu sudah standby di meja makan. Berbagai buku di jembreng di meja. Dia sibuk nulis-nulis. Pencitraan, ceritanya. Saya? main videogame, baca komik, baca majalah, coret-coret buku gambar. Ibu saya sering banget komentar, “Kayak mbak itu lho…rajin. Jangan main terus.”

Nilai-nilai saya toh tetap diatas rata-rata *nggaya*. Mbak saya? nilainya selalu dibawah rata-rata. Mungkin dia terlalu sibuk menulis, sampai-sampai tidak paham dengan apa yang di tulisnya.

Di SMP, baru saya menemukan cara jitu belajar dengan tenang. Saya susah tidur. Maka saya mulai baca buku ketika semua orang sudah tidur. Lebih efektif buat nyangkut di otak. Minusnya sih, karena ga ada yang liat, jadi ga ada pencitraan yang bikin saya terlihat oh-anak-ini-rajin-banget-deh.

Di sekolah anak saya, banyak ibu-ibu yang ngeluh karena sekolah terlalu banyak bermain. Kurang dipaksa buat belajar abjad sama belajar alquran. Ya menurut lo? Judulnya aja kelompok bermain. Playgroup. Ya kegiatan utamanya main lah! Bahkan ada ibu yang ekstrim mindahin anaknya ke sekolah lain supaya anaknya dipaksa belajar. Serem deh.

Beberapa kali, anak saya mogok sekolah. Dan saya selalu bilang, kalau ga sekolah nanti ga bisa main sama teman-teman lho. Ya memang, alasan utama saya masukin anak saya ke sekolah adalah supaya dia punya teman. Saya ga pingin dia dipaksa belajar pelajaran yang baru saya dapet di kelas 4 sd kok. Di rumah, saya sediakan mainan yang lumayan bikin dia belajar. Bahasa asing pun dia belajar sendiri lewat mickey mouse clubhouse. Televisi ga negatif-negatif amat kok buat anak. Asal jangan dikasi nonton sinetron yak!

Intinya sih, belajar itu ga perlu dipaksa. Jangan karena peer preasure antara ibu-
ibu yang kepingin tinggi-tinggian ranking, malah jadi ngorbanin anak sendiri dengan bikin mereka setres.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s