Frustasi

…selalu saja ada hal yang memaksa saya untuk jedot-jedotin pala ke tembok.

Frustasi, saya.

Hampir seminggu kitara dirawat di rumah sakit karena DB. Lelah, jiwa raga. Liat anak sakit, dengan lengan tertancap selang infus, sehari tiga kali saya harus rela anak saya disakiti untuk diambil darahnya, cukup bikin hati saya rasanya kayak disilet-silet.

image

Terjaga semalaman karena khawatir. Tapi saya ikhlas menjalani karena saya yakin pasti selalu ada hikmah dibalik semuanya. Saya yakin Allah tau yang terbaik buat kami.

Bantuan support dan doa dari teman-teman, baik yang dekat maupun yang jauh, jadi penyemangat. Terima kasih ya semuanya…

Bukan itu yang membuat saya pengen jedotin pala ke tembok.

Ada beberapa hal yang membuat saya merasa tersakiti.

Pertama, ketika kakak saya bilang bahwa saya kurang perhatian sama anak saya. Biarin deh. Yang penting Tuhan tau seperti apa sayang saya ke anak saya. Biarlah orang lain menyakiti dan menghakimi.

Kedua, tuntutan untuk.membuat anak saya gendut. Kurus, wajarlah. Hampir 2 minggu dia sakit. Ditambah lagi ketika giginya hampir tanggal, selera makannya berkurang. Saya anggap itu wajar. Orang dewasa juga males makan kali, kalau giginya sakit. Walaupun gitu, saya tetap kok, berusaha memasukkan makanan sehat ke dalam tubuhnya. Membuatkan cookies dan brownies kesukaannya. Tuhan tau kok, apa yang saya lakukan walaupun ga ada yang liat.

Segala hal butuh proses. Untuk kembali seperti semula pun, kitara butuh proses. Saya ga paksa. Kapanpun dia siap, pasti dia akan kembali seperti semula. Tapi tekanan dari luar bikin saya sedikit frustasi. Dan saya tau kitara sama seperti saya, tekanan justru membuat dia jengah. Harus makan ini harus itu harus ini harus,harus,harus…tentu saja membuat dia ga nyaman yang malah bakalan bikin dia mogok.

Kitara cuma mau makan kue, cookies buatan momma. Mau dibeliin makanan se toko-tokonya, ga bakalan dia mau sentuh. Kitara cuma mau makan buah yang dia suka. Paksa dia untuk makan buah yang dia ga suka atau buah dalam bentuk jus, cuma bakal bikin dia tambah frustasi.

Kalau moodnya bagus, dia selalu cari makanan. Jadi saya selalu cari cara buat bikin moodnya bagus. wajarlah, toh meskipun mini, dia manusia juga. Bukan droid.

Kenapa kitara ga bisa gendut?
karena dia selalllu bergerak. Nonton tv pun, bukannya yang nonton diem duduk manis. Selalu ada aja yang bikin dia bergerak. Yah, namanya juga anak sehat. Kalo kata saya justru bagus sih….

Akhirnya saya cuma bisa hela napas saja. Apapun lah anggepan orang terserah aja. Mau anggep saya ibu ga bener, ibu ga bertanggung jawab, ibu yang ga ngurusin anak, terserah aja. Yang penting anak saya dan Tuhan tau apa yang saya lakukan…

Advertisements